MERUWAT BUMI LEWAT PENTAS TARI SAAT EARTH HOUR

ALILA-770X513

Soloevent.id – Di atas gemerlap lampu kota; Mila Rosinta, Dhea Fandari, dan Galih Naga Seno meliuk-liukkan badannya. Gerak tubuh mereka membaur dengan beat-beat musik elektronik yang dimainkan DJ Reza Djaunk.

Diterangi remang-remang lampu UV, sekujur tubuh Mila, Dhea, dan Galih tampak penuh warna dan bercahaya. Warna-warna itu menampakkan perpaduan antara motif tato khas Mentawai dengan batik Parang dan Megamendung.

Saat menari, Dhea dan Mila mencomot beberapa gerakan tari dari berbagai daerah di Indonesia. Gerakan tari tradisi itu digabung dengan gerakan-gerakan yang lebih modern dan disertai lekukan improvisasi. Tempo pementasan semakin meningkat saat Galih beratraksi memainkan buugeng.

Alat tradisional yang menyerupai huruf “s” itu ia putar-putar dan membentuk beberapa pola. Usai beraksi menggunakan buugeng, Galih beralih ke alat lainnya yakni singing bowl. Sewaktu instrumen berwujud mangkuk itu dimainkan, suasana sakral tiba-tiba muncul. Apalagi ditambah lantunan mantra-mantra yang didengungkan Galih menggunakan diafragma.

Saat Dhea, Mila, Galih, dan DJ Reza Djaunk tampil; aksi mereka selalu dijepret oleh para fotografer. Pementasan berjudul Glowing Earth Hour ini memang dikhususkan bagi penggemar foto. “Untuk memeriahkan Earth Hour, kami ingin memberikan sesuatu yang beda, khususnya bagi fotografer,” kata PR & Event Marketing Executive Alila Solo Hotel, Tesa Pujiastuti.

Yap, sesuai judulnya, performing art tersebut digelar bertepatan dengan pelaksanaan Earth Hour 2017. Galih berharap, pementasan ini dapat membawa kedamaian di bumi. “Karena itulah saya menyelipkan mantera-mantera di salah satu bagian penampilan kami,” ujarnya. Galih mengungkapkan, mantera-mantera itu ditujukan untuk meruwat bumi dari segala konflik dan kerusakan alam. Menurut dia, Earth Hour menjadi momen yang tepat untuk melakukannya.

Galih membawa buugeng dalam pementasan ini karena benda tersebut merupakan simbol pergerakan dinamis alam semesta dan juga jadi simbol yin dan yang (keseimbangan). Sedangkan singing bowl dimainkan karena alat itu mampu memberi engeri positif bagi pendengar dan bumi.

Glowing Earth Hour 2017 digelar pada 25 Maret 2017 di Agra Rooftop Bar & Lounge Alila Solo Hotel.

Terkait

SEMARAK BUDAYA INDONESIA 2017 JADI PANGGUNGNYA TARI-TARI NUS...   Soloevent.id - “Tiji tibeh! Mati siji mati kabeh, mukti siji mukti kabeh!” Kalimat itu dipekikkan dari atas panggung Gedung Kesenian Taman...
BERBAGI KEPEDIHAN DAN KETEGARAN DI HARI IANFU INTERNASIONAL   Soloevent.id - Setiap 14 Agustus, masyarakat dunia memperingati Hari Ianfu Internasional. Ianfu adalah perempuan-perempuan yang menjadi ko...
Tahun Baru Rasa Fast & Furious di Alila Solo Hotel Soloevent.id - Menjelang perayaan tahun baru 2018, suasana Alila Solo Hotel terlihat berbeda dengan hadirnya puluhan mobil modifikasi. Sejak pu...
DUA EVENT MERIAHKAN TAHUN BARU DI ALILA SOLO HOTEL Soloevent.id - Sehabis merayakan Natal lewat event A Jazzy Christmas Eve, kemeriahan akhir tahun di Alila Solo Hotel bakal berlanjut saat malam pe...
CANTIKNYA PENARI SEMARAK BUDAYA INDONESIA 2017 Soloevent.id - Sebelas sanggar tari dari dalam dan luar Solo tampil di acara Semarak Budaya Indonesia 2017. Diadakan di Gedung Kesenian...