MEMBANGKITKAN KENANGAN, SEHARI SEBELUM THR SRIWEDARI TUTUP

THR-SRIWEDARI-005


Soloevent.id – Dua anak kecil terlihat asyik bermain di kolam bola THR Sriwedari Solo. Hanya kegembiraan dan tawa yang tampak di wajah mereka. Di ujung pagar kolam bola itu, ada Nita Febriani, ibu dari kedua anak tersebut, yang sengaja membawa mereka bermain di THR Sriwedari untuk terakhir kalinya.


“Sayang, ya, kenapa harus ditutup,” ucap Nita pada Soloevent, Minggu (3/12/2017). Sambil menggendong anak ketiganya yang masih berusia dua bulan, ia mengungkapkan kekecewaannya terhadap penutupan THR Sriwedari. Padahal, anak-anaknya sering sekali bermain di taman rekreasi itu.


THR-SRIWEDARI-012


“Harusnya jangan ditutup, tapi diperbarui. Kan di Solo jarang ada wahana bermain khusus anak kayak gini,” tambahnya.


Nita tahu jika saat itu adalah hari terakhir beroperasinya THR Sriwedari. Makanya, jauh-jauh dari Sukoharjo, ia membawa anaknya menikmati momen terakhir di tempat tersebut. Khusus hari itu, ia bebaskan anak-anaknya bermain wahana apa saja sepuasnya.


THR-SRIWEDARI-007


Walau sudah banyak mal bermunculan dan ada berbagai permainan anak di dalamnya, menurut ibu tiga anak ini THR tidak terganti. Selain murah, di THR, anak-anaknya jauh lebih leluasa bergerak aktif ketimbang di mal.


Berbeda dengan Nita yang menghabiskan episode akhir THR Sriwedari bersama anak-anaknya, Dwi Puryanti yang datang dari Palur memilih berduaan saja bersama suami untuk bernostalgia.


THR-SRIWEDARI-004


“Banyak banget kenangan di sini. Zaman pacaran kalau main ke sini, malam Minggu-an ya di sini,” ungkap wanita berumur 35 tahun tersebut.


Dwi dan suaminya merupakan penonton setia live show musik di THR Sriwedari yang selalu digelar tiap malam. Mulai dari classic rock, dangdut, Koes Plus Mania, sampai tembang kenangan sudah mereka tonton semua. Bahkan setelah punya anak, Dwi mengatakan kalau suaminya masih melakukan kebiasaan nonton di THR tiap Sabtu malam.


THR-SRIWEDARI-011


“Wah, dulu ramai sekali. Bangku penonton sampai penuh. Dulu enggak ada, lo, itu penutupnya. Eh, sekarang sudah dikasih penutup kok malah tutup THR-nya,” ujar Dwi sambil menunjuk atap di atas bangku penonton yang berada di depan panggung musik.


Bagi Dwi maupun Nita, THR Sriwedari sangatlah berkesan karena menjadi saksi bisu atas kenangan yang pernah mereka buat. Dan kenangan itu coba mereka hadirkan kembali, sehari sebelum taman rekreasi berusia 32 tahun itu resmi ditutup pada 4 Desember 2017.


 

Penulis: Yasinta Rahmawati

Foto: Reza Kurnia Darmawan

Terkait

KISAH PANJANG SANG PENGABDI THR SRIWEDARI Soloevent.id - Selama 32 tahun, Taman Hiburan Rakyat (THR) Sriwedari menyimpan banyak cerita bagi warga Solo dan sekitarnya. Salah satu kisah b...
THR SRIWEDARI SOLO DI MATA OM SERA   Soloevent.id - Setelah 32 tahun menjadi tempat rekreasi warga, Taman Hiburan Rakyat (THR) Sriwedari Solo bakal berhenti beroperasi pada De...
VIA VALLEN PUNYA KENANGAN MANIS TENTANG THR SRIWEDARI SOLO Soloevent.id - Walaupun tiket pesawatnya sempat hangus, tapi Via Vallen akhirnya tetap bisa menghibur penggemarnya di Taman Hiburan Rakyat (THR) Sri...
AKHIR CERITA THR SRIWEDARI SOLO   Soloevent.id - Setelah 32 tahun menghibur warga Solo dan sekitarnya, perjalanan THR Sriwedari Solo sampai di babak akhir.  &nbs...
KONSER POWER METAL: SOLO MANTAB!   Soloevent.id - Cukup lama Power Metal tidak manggung di Kota Solo, tepatnya lima tahun. 2012 lalu Power Metal main bareng Jamrud dan Kaisa...