DELEGASI JERMAN DAN BALI HANGATKAN MALAM PERTAMA SIPA 2014

DELEGASI-JERMAN-DAN-BALI-HANGATKAN-MALAM-PERTAMA-SIPA-2014_

Ketika mendengarkan Gus Teja dalam kondisi mata tertutup, memaksa imajinasi memvisualkan aliran sungai yang tenang dengan latar belakang gunung dan sawah terbentang. Malam itu Gus Teja World Music tampil menghipnotis setiap yang hadir di hari pertama SIPA 2014, Kamis (11/9/2014).

Tampil kedua setelah penampilan energik Soren Magnus Niewelt dan Jessica Sarah Larbig yang tergabung dalam delegasi Just Live Dance asal Jerman, duo balet itu menampilkan emosi mendalam yang disiratkan dalam olah tubuhnya.

Dalam karya “Together Apart”, permainan musik klasik mengiringi setiap gerakan, menceritakan kondisi emosional seseorang yang pada awalnya bersama, tapi suatu waktu harus terpisah oleh kondisi. Dengan simbolisasi merengkuh kain putih yang terbentang, mereka berusaha kembali menggapai momen itu.

Jessica menerangkan bahwa mereka hanya membutuhkan waktu tiga minggu untuk mempersiapkan materi. “Dia [Soren] sangat ‘gila’. Dia sangat cepat membuat  gerakan,” bebernya ketika ditemui wartawan di Media Center SIPA 2014 usai mereka tampil.

Gerbang belakang Benteng Vastenburg yang disorot lighting, ditambah bulan benderang dengan tambahan angin semilir, belum lagi menyimak Gus Teja dan kawan-kawannya memainkan setlist-nya, nuansa damai nan teduh benar-benar tercipta. Grup musik etnik instrumental asal Bali yang telah menelurkan dua album itu, membawakan enam lagu termasuk single yang mengorbitkan nama mereka, “Morning Happiness”.

Gus Teja yang menjadi motor grup sekaligus dapur melodi, tampak berganti-ganti alat musik tiup di setiap lagunya. Ia memainkan suling Bali, ocarina, American flute, pan flute, shakuhachi. “Total ada sekitar sembilan jenis alat musik yang berbeda,” jelas Gus Teja di sesi jumpa pers. Selain melakukan pendekatan lewat instrumen khas Bali, mereka tak lupa menambahkan sequencer untuk menambah kesan ambient.

Menurutnya berada di panggung SIPA 2014 merupakan pengalaman berharga bagi dirinya dan teman-temannya. Ia menuturkan bahwa respon masyarakat Solo cukup bagus. Bahkan CD album pertama dan kedua yang mereka jual di venue juga laris diburu.

Terkait

SIPA Wakili Solo dalam 100 Wonderful Events Indonesia 2018 Soloevent.id - Memasuki 2018, Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Republik Indonesia mengeluarkan buku panduan bertajuk “100 Wonderful Events Indone...
TARI CRY JAILOLO DIPENTASKSAN DI SIPA 2017   Soloevent.id - Tinggal menunggu beberapa hari lagi, gelaran akbar Solo International Performing Arts (SIPA) 2017 bakal ditabuh. Salah satu...
SENI TARI MASIH MENDOMINASI SIPA 2014 Eksplorasi gerak menjadi menu utama Solo International Performing Arts (SIPA) 2014 hari kedua yang berlangsung pada hari Jumat (12/9/2014). Tidak ...
15 GRUP TAMPIL BAK BOYBAND-GIRLBAND KOREA, DI KOREAN DANCE C... Sabtu (15/8/2015), Atrium Solo Paragon Lifestyle Mall mendadak penuh dengan lagu-lagu berbahasa Korea. Lagu milik boyband maupun girlband asal Neg...
JADWAL SIPA 2014 HARI KETIGA Tidak terasa, event tahunan Solo International Performing Arts/SIPA 2014 telah berjalan selama dua hari. Sabtu (13/9/2014) malam nanti, merupakan ...