4 MAINAN TRADISIONAL KHAS SEKATEN YANG TAK TERGERUS ZAMAN

MAINAN-KHAS-SEKATEN-001


Soloevent.id – Perhelatan Sekaten yang digelar tiap tahunnya memberi daya tarik tersendiri bagi warga Solo dan sekitarnya maupun wisatawan untuk datang. Walau tahun ini tidak ada wahana permainan, tetapi lapak-lapak pedagang yang menjajakan beraneka makanan hingga barang-barang khas Sekaten masih menarik hati masyarakat untuk mengunjungi Sekaten.


Salah satu yang diburu adalah mainan tradisional khas Sekaten. Seperti apa, sih, mainan itu? Berikut beberapa mainan tradisonal khas Sekaten yang Soloevent rangkum.


 

Celengan gerabah

SEKATEN-01


Walaupun fungsinya sebagai wadah menabung, celengan yang dijual di Sekaten memiliki beragam bentuk dan ukuran. Mulai dari anak sapi hingga macan besar yang bisa kamu tunggangi.


Celengan tradisional ini dibuat dari tanah liat. Harganya variatif tergantung ukurannya. Dengan 15 ribu, kamu bisa mendapatkan celengan kecil, sementara untuk ukuran besar dijual mulai 50 ribu Rupiah.


 

Mainan alat masak dan alat makan (pasaran)

SEKATEN-02


Mainan tradisional lain yang khas Sekaten ini sering disebut masyarakat Jawa dengan “pasaran”. “Pasaran” adalah mainan alat-alat masak dan alat-alat makan.


Ada dua jenis “pasaran” yang bisa kamu beli. Yang pertama adalah miniatur alat memasak seperti wajan, kompor, dan panci yang dibuat dari seng. Bisa dihidupkan dengan api betulan, lo. Harganya mulai 25 ribu.


Satunya lagi adalah alat makan yang terbuat dari tanah liat (kerajinan gerabah), seperti mangkok, piring, kendi dengan bermacam warna. Mainan ini tergolong paling murah di antara mainan gerabah lain karena harganya hanya 2 ribuan Rupiah saja.


 

Kapal Sekaten

SEKATEN-03


Mainan kapal warna-warni dari kaleng ini pasti selalu ada saat Sekaten. Kapal ini bisa bergerak di atas air dengan bahan bakar dari minyak sayur.


Ketika bergerak, kapal yang dijual seharga 15 ribu Rupiah ini akan mengeluarkan bunyi “othok-othok”. Makanya, banyak masyarakat yang menamainya menjadi “kapal othok-othok”.


 

Kodok-kodokan

SEKATEN-04


Masih dari mainan berbahan gerabah, salah satu yang menarik perhatian adalah mainan kecil yang disebut “kodok-kodokan” ini.


Disebut seperti itu karena bentuknya mirip kepala kodok. Dibawahnya ada semacam pegas yang jika ditarik bisa mengeluarkan bunyi seperti kodok. Harganya murah saja, 5 ribu dapat dua biji.


Nah, itu dia mainan tradisional yang selalu ada saat Sekaten. Kira-kira favorit kamu yang mana, nih?


 

Penulis: Yasinta Rahmawati

Foto: Yasinta Rahmawati

Terkait

SEKATEN, WARISAN LELUHUR YANG TAK LEKANG OLEH ZAMAN Kota Solo termasuk kota yang masih menjaga baik adat budaya dan tradisi yang diwariskan para leluhur. Tidak heran bila suasana budaya masih terasa...
BELUM KE SEKATEN KALO BELUM BELI INI Sekaten Solo selalu mempunyai daya tarik wisatawan tiap tahunnya. Bertempat di tiga tempat yang berbeda, Sekaten Solo 2015 tetap membawa ciri khas yan...
BERADA DI 3 LOKASI BERBEDA, SEKATEN SOLO 2015 MALAH RAMAI Selain puncak acara Gunungan Grebeg Mulud dan tabuh gamelan pusaka, salah satu tontonan yang paling diminati adalah Sekaten. Agenda rutin Solo ini...
WAHANA NOSTALGIC SEKATEN SOLO Wahana permainan di sekaten solo kali ini dipusatkan di area Benteng Vastenburg Solo. Aneka permainan nostalgic yang bikin kamu teringat masa keci...
KERBAU BULE KYAI SLAMET: KERBAU YANG KONON BERTUAH   Soloevent.id - Kerbau bule Kyai Slamet adalah kerbau berwarna putih yang diarak dalam kirab Malam 1 Sura di Keraton Kasunanan Surakar...